BeritaKutai TimurPeristiwaPertanian

Sebagai Bentuk Kepedulian, DPD Perhiptani Berbagi Sembako Kepada PPL Terdampak Banjir

Sebagai Bentuk Kepedulian, DPD Perhiptani Berbagi Sembako Kepada PPL Yang Terdampak Banjir
Ketua DPD Perhiptani Kutim Kasmidi berikan bantuan kepada anggota PPL Kutim yang terdampak banjir

RUMAHKARYABERSAMA.COM.SANGATTA – Sebagai bentuk kepedulian kepada para Penyuluh Pertanian Lapangan (PPL) yang terdampak banjir di Kecamatan Sangatta Utara dan Selatan serta Bengalon yang berdomisili di Sangatta, Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Perhimpunan Penyuluh Pertanian Indonesia (Perhiptani) Kutai Timur (Kutim) membagikan paket sembako kepada 40 orang PPL, Minggu (27/3/2022) bertempat di UPT Penyuluh Pertanian Perternakan dan Perkebunan (PPPP) Sangatta Utara.

Tak hanya itu, sebagai rasa empati kepada sesama PPL, para PPL yang ada di Kecamatan Kongbeng, Muara Wahau, Teluk Pandan dan Muara Bengkal turut memberikan donasi dalam bentuk uang, sedangkan yang berupa barang datangg dari Kecamatan Kaubun, Sangkulirang, Muara Wahau, UPT Holtikultura Rantau Pulung dan UPT PPPP Rantau Pulung.

Ketua Perhiptani Kutim yang juga Wakil Bupati Kasmidi Bulang didampingi Kepala Dinas Pertanian Dyah Ratna Ningrum dan Sekretarisnya Jumiah menyampaikan ucapkan terimakasih kepada semuanya yang telah memberikan donasi.

Sebagai Bentuk Kepedulian, DPD Perhiptani Berbagi Sembako Kepada PPL Yang Terdampak Banjir

“Terimakasih yang sudah memberikan donasi, apa yang bisa dibagi mari kita lakukan, insyaallah pasti akan dikembalikan rezekinya olah Yang Maha Kuasa. Kepada yang terkena dampak banjir, kita harus tabah dan jangan ada saling menyalahkan, ini akan jadi pelajaran berharga agar tidak terulang lagi kedepannya,” ujar Kasmidi.

Dirinya menambahakan, pihaknya akan melakukan rapat koordinasi terutama Dinas Teknis untuk membuat terusan-terusan agar ketika air pasang cepat terbuang ke laut, selain itu aliran-aliran sungai akan diperdalam sehingga ketika air pasang atau air dari hulu tidak langsung masuk kerumah-rumah.

Untuk banjir ini dirinya mengatakan datangnya tidak terduga dan hal ini disebabkan oleh curah hujan yang tinggi, jadi kalau ada yang bilang bendungannya KPC jebol atau airnya sengaja dibuang itu tidak benar.

Sebagai Bentuk Kepedulian, DPD Perhiptani Berbagi Sembako Kepada PPL Yang Terdampak Banjir
Penyerahan bantuan oleh Ketua DPD Perhiptani Kutim Kasmidi Bulang

“Beberapa hari yang lalu Pak Bupati memimpin langsung rapat dan memerintahkan Kadis PU untuk turun ke lapangan memeriksa penampungan airnya dan tidak ada jebol atau dibuang,” ujar Kasmidi.

Dirinya menambahkan memang pada saat itu dihulu curah hujannya tinggi dan airnya turun ke Sangatta, ditambah pasang surut air laut lagi tinggi-tingginya.

“Alhamdulillah sekarang sudah musim konda, insyaallah lima hari kedepan masih pasang surut, termasuk tadi malam ada berita air naik lagi, pas saya cek ke jembatan Masabang ternyata tidak benar, dan masyarakat jangan panik,” himbaunya.

Sebagai Bentuk Kepedulian, DPD Perhiptani Berbagi Sembako Kepada PPL Yang Terdampak Banjir

Dimasa pascabanjir ini, Sambung Kasmidi menjadi perhatian bagi pemerintah termasuk banyaknya sampah-sampah yang berserakan seperti perabot-perabot rumah tangga dan lainnya, dan pemerintah sudah mengambil langkah dengan membersihkan bersama-sama.

“Di hari pertama pascabanjir pak Bupati memerintahkan kita gas untuk bersih-bersih bersama personil gabungan dan di hari kedua melalui saya memerintahkan para ASN untuk bergabung membersihkan sampah yang menumpuk,” beber Kasmidi.

Saat ini, kata Kasmidi, masalah sampah pascabanjir menjadi konsentrasi bagi pemerintah, karena pihaknya tidak ingin ini menjadi masalah baru karena timbulnya karena penyakit dan sebagainya.

Sebagai Bentuk Kepedulian, DPD Perhiptani Berbagi Sembako Kepada PPL Yang Terdampak Banjir

Ditempat itu, Kadis Pertanian Dyah Ratna Ningrum meng ucapkan terimakasih atas perhatian Perhiptani Kutim kepada para PPL dan Dinas Pertanian atas bantuan sembakonya.

Dirinya juga melaporkan untuk wilayah Sangatta Selatan ada sekitar 100 hektar sawah yang terdampak banjir, ada yang sudah panen namun tidak sempat menyelamatkan karena terendam banjir. Sedangkan di Sangatta Utara banyak tanaman holtikultura berupa sayur-sayuran.

“Hari kedua banjir kami langsung komunikasi dengan Kepala UPT, dari laporan daerah yang terdampak banjir sekitar 390 hektar, selanjutnya kami akan membuat laporan secara resmi dan menunggu arahan Bapak Bupati dan Wakil Bupati,” kata Dyah.(Rb.01)

Comment here