BeritaKalimantan TimurKulinerKutai TimurPeristiwa

Polres Kutim dan Disperindag Sidak Ketersediaan Minyak Goreng

Polres Kutim dan Disperindag Sidak Ketersediaan Minyak Goreng
Sejumlah gudang toko diinpeksi mendadak oleh tim Polres Kutim dan Disperindag

RUMAHKARYABERSAMA. COM, SANGATTA Personil Kepolisian Resort (Polres) Kutai Timur (Kutim) bersama Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) setempat melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke sejumlah gudang distributor dan toko-toko besar yang menyediakan minyak goreng, Rabu (09/3/2022). Sidak tersebut dilakukan merespons kelangkaan dan kenaikan harga minyak goreng yang terjadi kurang lebih satu bulan terakhir.

Kapolres Kutim AKBP Welly Djatmoko yang diwakili Kasat Intel Iptu Amiruddin didampingi Kepala Bidang Perdagangan Kutai Timur, Pasombaran mengatakan inspeksi mendadak pengecekan ketersediaan minyak goreng di beberapa toko besar di kutim.

“Sasaran pengecekan ada 4 toko besar yaitu Toko Pulau Emas Jaya Abadi, Indomarko, Indomaret, dan Toko Merdeka. Kita inspeksi untuk mengecek stok minyak goreng dan mengantisipasi adanya penimbunan minyak goreng,” ucap iptu Amir.

Polres Kutim dan Disperindag Sidak Ketersediaan Minyak Goreng
Untuk menghindari penimbunan, Polres Kutim dan Disperindag sidak dibeberapa toko retail

Dari hasil sidak tadi stok minyak goreng di Toko Pulau Emas Jaya Abadi dan Toko Merdeka masih kosong sedangkan di Toko Indomarko untuk 5 liter isi 4 Pcs 500 Karton, 2 liter isi 6 Pcs 350 Karton dan 1 liter isi 12 pcs 200 karton serta indomaret simpang patung singa tersedia 8 karton minyak goreng kemasan isi 2 liter.

“Intinya sidak hari ini tidak ditemukan adanya penimbunan minyak goreng di Kutim, adapun minyak goreng yang di temukan di indomarko itu memang baru datang dan akan segera distribusikan ke toko-toko untuk di distribusikan kepada konsumen,” jelasnya.

Iptu Amiruddin menambahkan pihaknya akan terus melakukan sidak dan pengawalan secara rutin baik itu toko besar maupun gudang pendistribusian.

“Kami bersama Satgas Pangan dan Disperindag akan terus melakukan sidak secara rutin dan terus melakukan pengamanan pada saat antrian sehingga tidak terjadi kerumunan yang berpotensi untuk penyebaran Covid-19,” pungkasnya.

 

Comment here